Cerpen Hanya Melihatmu Tersenyum Saja, Itu Sudah Luar Biasa


Cerpen Cinta akan menemani Anda saat galau. Rasa galau cinta maupun apapun, cerpen bertema cinta ini akan menemani Anda. Cerpen berjudul Hanya Melihatmu Tersenyum Saja, Itu Sudah Luar Biasa.

Cerpen Cinta

Cerita Juga menggambarkan suasana hati seseorang biarpun sedang galau ataupun sedang senang, nah cerita kali ini berjudul Karena Hanya Melihatmu Tersenyum Saja, Itu Sudah Cukup.. – Cerpen Cinta Remaja , kira kira sipenulis sedang galau atau sedang senang ya? hehehe pasti pembaca bisa menilai deh cerita ini sedih atau senang.

Cerpen Cinta Galau

Baiklah mari kita simak cerita yang menarik berikut ini yaitu

HANYA MELIHATMU TERSENYUM SAJA, ITU LUAR BIASA
Karya Wawan

Cinta, apakah kau yakin dengan cinta? Apakah cinta yang kamu rasakan saat ini adalah cinta yang sebenarnya? Apakah cinta itu akan terus menjadi cintamu untuk selamanya?

Apakah cinta tak pernah membuatmu terjatuh? Jika ia…

Cerpen Cinta Remaja

“brak!!” suara tabrakan yang membuat langkahku terhenti. “aduh.. Maaf, maaf, aku nggak sengaja..” kata seorang perempuan yang terjatuh karena menabrakku tadi. “oh, nggak apa-apa kok. Kamu baik-baik saja kan? Sini, biar aku bantu” ucapku. “makasih..” kata si perempuan itu sambil menerima uluran tanganku.
Sesaat setelah berdiri dan kembali rapi, perempuan itu langsung saja berlalu dan mulai mempercepat langkahnya. Aku terdiam sejenak, memikirkan apa yang baru saja terjadi, mengingat-ingat kembali sosok perempuan itu. Ingin ku kejar, tapi.. “hey!! Buruan! ini jamnya pak Bambang loh..” suara dari belakang memanggilku. “oh, elu Yan, ayo..” jawabku.
Cerpen Cinta Remaja
Karena Hanya Melihatmu Tersenyum Saja, Itu Sudah Cukup.

Cerpen Cinta Remaja Sedih
Kami pun mulai melangkah menuju ke kelas yang jaraknya lumayan jauh dari gerbang sekolah tempatku berdiri ini. “tadi itu siapa?” tanya Iyan di selah-selah langkah kami. “yang tadi? Siapa?” tanyaku kembali. “yahh.. Pura-pura bego’, cewek yang nabrak lo tadi itu siapa?” jelas Iyan. “ooo.. Cewek yang tadi? Gue nggak tau juga tuh, ketemu aja baru tadi.” jawabku. “ohh.. Eh, tapi dia cantik juga, Kira-kira dia kelas berapa yah?”.”iya juga sih, tapi sudah lah.. Nanti kalau ketemu lagi, kita kenalan..” janjiku kepada Iyan. “beneran yah? Awas lo kalau kenalannya nggak ngajak-ngajak gue” ancam Iyan. “iya deh.. Gue janji” jawabku.

Cerpen Cinta Persahabatan Remaja

Bel pulang telah berdering, gerbang sekolah ramai dipenuhi dengan siswa siswi yang ingin pulang..
Tapi pandanganku tak berpaling lagi setelah ku lihat seorang wanita sedang terdiam manis di depan gerbang. “wah, betul kata Iyan. Kau memang cantik” batinku. Perempuan yang berdiri itu adalah perempuan yang menabrakku tadi pagi di gerbang sekolah. Ingin ku hampiri, hanya untuk sekedar kenalan.. Tapi, baru saja ku memulai langkah, ia telah di jabat duluan oleh orang lain, dan ternyata orang itu adalah Iyan teman dekatku sendiri. “duh, katanya kalau mau kenalan harus barengan, barengan apaan kalau kayak gini?” batinku. Terpaksa keinginan untuk berkenalan dengannya harus ku tahan dulu, ini bukan waktu yang tepat menurutku..

Sesampai di rumah, otakku masih saja memikirkan siapa sebenarnya wanita itu, apakah anak baru? Atau hanya aku saja yang baru melihatnya? “cewek itu, namanya.. siapa yah?” batinku. Rasa penasaranku semakin menjadi-jadi. Di kamar kesayangan, ku coba mengingat-ingat kembali paras wajahnya.. Sungguh, dia memang menawan. Kulitnya yang putih, rambutnya yang lurus terurai, matanya yang indah, apalagi jika ditambah dengan ekspresi panik seperti tadi.. Kau semakin cantik. Ada getaran aneh jika memikirkannya. Padahal baru ketemu.. Perasaan apa ini? Cinta? Ini tidak mungkin cinta, tak secepat ini untuk jatuh cinta..

Cerpen Cinta Remaja Sedih+Cinta

Hari telah berganti lagi. seperti biasanya, ke sekolah..
Aku adalah siswa di salah satu SMA di ibu kota, namaku Adli. Sekarang aku duduk di bangku kelas XI dengan umur 17 tahun, dan bicara tentang hobi, aku lebih senang dengan hal-hal yang berbau musik.

Di sekolah, suasana masih seperti biasanya, pak satpam yang menjaga di gerbang sekolah, kepala sekolah yang selalu setia mengelilingi setiap sudut sekolah, dan para wali kelas yang sibuk mengkordinir anak muridnya.. Tapi, ada satu yang beda.. Entah kenapa di pagi ini ada panggung kecil di tengah lapangan, dan di sana telah banyak orang yang berkumpul. Dentingan suara mic mulai terdengar dari speaker, dan setelah itu terdengar suara alunan gitar acoustic yang dibarengi dengan suara yang lembut. “you know all the things i said, you know all the things that we have down, and the things i gave to you..” lagu ten2five yang mengalun indah, memenuhi seluruh lapangan sekolah. Terdengar enak dan merdu di telinga. Rasa penasaran mulai menyerang pikiranku, ku perdekat langkah ke panggung. Ingin ku lihat siapa yang menyanyi semerdu itu. Langkahku semakin dekat, dan dekat.. Sehingga bisa ku lihat jelas siapa yang bernyanyi di panggung itu. “itu kan cewek yang kemarin?” tanyaku di dalam hati.
Sungguh dia memang wanita yang keren. selain cantik, dia bisa main musik juga, sambil nyanyi pula. Salut! “gimana? Keren kan?” suara dari samping kanan membuatku spontan menjawab tanpa menoleh “keren banget!”. “kamu suka?” tanya suara itu lagi, tapi kali ini ku respon dan dibarengi dengan menoleh “elo Yan? Ngapain kamu nanya-nanya gitu?”. “gini bro, soalnya semua ini saran gue ke Alya, biar orang-orang tertarik masuk ekskul musik” jelas Iyan. “ooo.. Gitu.” jwabku singkat. “Alya.. Nama yang indah..” puji ku di dalam hati.

cerpencintasejati

Tiba-tiba, suara lembut dari belakang memecahkan obrolanku dengan Iyan. “Iyan, makasih yah atas sarannya? Mudah-mudahan, setelah ini akan makin banyak yang ikut ekskul nanti”.”eh, Alya.. Iya, sama-sama” jawab Iyan. Sambil menunjuk ke arahku, Alya berkata.. “ngg.. Kamu yang waktu itu kan? Yang aku tabrak kemarin? Aduh.. Maaf, aku terburu-buru soalnya..”.”eh, iya. Nggak papa kok”. Jawabku dengan sedikit grogi. “kenalin, namaku Alya..” kata Alya spontan sambil memberi uluran tangannya yang dibarengi dengan senyum yang indah. “aku Adli, sudah tahu kok dari Iyan..” responku sambil membalas uluran tangannya. “Hehe.. Kalian sahabatan yah? Atau lebih dari sahabat?” canda Alya. Belum sempat aku menjawab, Iyan langsung saja menerobos. “bener banget! Kita sering tidur bareng malah”.”wah, klop banget! Kalian pasangan yang fenomenal. Hehe..” canda Alya lagi. “eh, nggak kok. Gue masih normal. Iyan aja tuh yang sering banget nyolek pantat sesama jenisnya kalau di kelas. Bela ku yang tak ingin membuat Alya menjadi ilfeel. “iya deh.. Percaya percaya.. Eh, aku duluan yah? Kayaknya banyak yang minat tuh. Daah..?” kata Alya sambil meninggalkan kerumunan penonton. “daah..” balas kami secara serentak.”gile lu! Ngapain pake bongkar kartu segala?” kesal Iyan kepadaku. “yang buka kartu duluan siapa? Kamu kan? Dasar lo bocah mesum!”. Ejekku kepada Iyan dan berlalu meninggalkan lapangan menuju ke kelas.

Cinta Cerpenn Remaja

Sungguh, Alya memang cantik.. Dia berbeda, tak ada yang seperti dia di sekolah.. Humoris, supel, dan baik.. Wanita Idaman para pria.. Mungkin, aku memang telah jatuh cinta kepadanya..

Sudah seminggu setelah hari kenalan ku dengan Alya. Dan karena kami satu angkatan, kami selalu berbagi dan sharing tentang pelajaran sekolah kami.. Tak ku sia-siakan kesempatan ini. ini adalah ajang yang tepat untuk mengenal Alya lebih jauh, dan untuk mencari tahu apakah dia memang juga memiliki rasa terhadapku.
“Dli, lo suka sama Alya yah?” tanya Iyan di sela-sela jam pelajaran. “suka? Nggak lah.. Terlalu cepat untuk suka Yan, apalagi minat buat di jadiin pacar..” Sangkalku.”yang bener lo?” tanya Iyan. “yang bener lah..” sangkal ku lagi.

Rasa ini tak akan ku umbar kecuali jika Alya juga merasakan hal yang sama.. Sedangkan yang ku lihat saat ini Alya tidak begitu memberi sinyal-sinyal yang sangat nyata..

Untuk yang kesekian kalinya, aku dan Alya bertemu lagi di jam istirahat sekolah dan biasanya ngobrol dulu. Kami mulai sedikit akrab, sehingga Alya juga sudah sering bercanda dan mulai bertanya tentang urusan pribadiku.
“eh, Adli. Kamu kok ngomongnya cuma sama aku doang? Aku nggak pernah tuh lihat kamu ngomong akrab dengan cewek yang lain. Pacar kamu mana?” sungguh, pertanyaan Alya yang satu ini membuatku semakin berharap.. “ngg.. Nggak kok, aku biasa juga sih ngobrol sama yang lain. Tapi nggak ada yang senyambung kamu. Hehe..” jawabku dengan sedikit memuji. “bisa aja kamu..”

ku mulai langkah awalku, aku akan berkonsultasi kepada Iyan dan meminta sarannya..

Baru ku mulai mencari Iyan, tiba-tiba dia langsung saja muncul dengan ekspresi yang sangat ceria. “Adli, gue punya kabar gembira bro..” ucap Iyan. “ee.. Gue juga punya kali..” ucap ku juga yang ingin duluan ngomong. “alah.. Pokoknya gue dulu. Dan kabar baiknya adalah gue jadian sama Alya bro.. Gue nggak nyangka banget. Trnyta PDKT dan pengorbanan ku selama ini nggak sia-sia bro.. Gila! Keren nggak tuh? Di taman gue nembak dia di depan teman-teman sekelasnya. Dan langsung di terima bro.. Eh, lo tadi mau ngomong apa? Cepetan! Habis ini langsung gue traktir lo makan sepuasnya di kantin.” jelas Iyan yang ternyata telah jadian dengan Alya. “wah, keren bro! selamat yah!” responku. “makasih bro.. Nah, sekarang giliran lo yang cerita.” pinta Iyan. “eh, nggak jadi bro. Jam ekskul udah selesai. Gue ke kekelas duluan yah?”. Alasanku ke Iyan. “yah, nggak asik lo, trus traktirannya?” tanya Iyan lagi. “kapan-kapan aja yah? Gue duluan. Daah?” jawabku dan berlalu meninggalkan Iyan dengan perasaan yang sangat rapuh.

Sungguh, ini mungkin egois. Tapi sangat sedih terasa jika mengingat kembali pengakuan dari Iyan. Aku suka Alya, dan Iyan telah menjadi pacarnya Alya.. Apa yang harus ku lakukan? Mengatakan perasaanku kepada Alya? Tapi Alya telah menjadi milik orang lain..

Sesampai di rumah, yang ku lakukan hanyalah pasrah.. Pasrah atas cintaku yang telah pergi..
Seandainya jika aku jujur terhadap Iyan tentang perasaanku yang sebenarnya kepada Alya, mungkin nasibku tak akan semalang ini..

Kini, hari-hari ku lebih banyak dipenuhi dengan kemesraan antara Adli dan Alya.. Sakit memang, tetapi aku akan tetap tegar dan bertahan..

Alya, tak apa jika aku bukan milikmu.. Tak apa jika bukan aku yang selalu menemani hari-harimu.. Dan tak apa pula jika bukan aku yang selalu membuatmu tersenyum..

Aku rela tidak menjadi milikmu, aku rela tidak bisa selalu berada di sampingmu..

Karena, hanya melihatmu tersenyum saja.. Itu sudah cukup..

berbahagialah selalu, Alya..
PROFIL PENULIS
Nur Darmawansyah, lahir di Makassar pada tanggal 1 September 1997..

Advertisements

One thought on “Cerpen Hanya Melihatmu Tersenyum Saja, Itu Sudah Luar Biasa

  1. Pingback: Cerpen Remaja Cinta Melahirkan Persahabatan | Gosip Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s