Cerpen Remaja Gue dan Mereka


Cerpen Remaja ini berjudul Gue dan Mereka. Mengangkat tema remaja, cerpen ini semoga dapat menghibur.

Cerpen Remaja

Selama gue break gue punya banyak banget cerita yang sebenernya keren-keren buat gue ceritain. Tapi mungkin buat ngedetail ceritanya gue agak kesulitan nulisnya, jadi gue tulis dulu yang paling gue inget di antara semua cerita itu.

Cerpen Remaja Cinta

Jadi gini, gak lama belakangan ini gue deket sama beberapa cowok. Tapi apesnya, semua itu gak ada yang berbuah manis. Kandas di tengah jalan. Lo mungkin biasa denger suatu hubungan -pacaran atau nikah misalnya- yang kandas di tengah jalan, tapi ini beda cuy! Gue baru ‘pedekate’ dan udah ngalamin kandas di tengah jalan. Awalnya sih kayak orang pedekate kebanyakan, unyu-unyu gurih-gurih nyoy getoh. Tiap malem ngelembur bbman sama doi, ngobrol di chat, mentionan, siraman.. eh yang ini enggak.

Cerpen Remaja Cinta Romantis

Karena tadi gue bilang ‘beberapa’ jadi faktanya emang ada beberapa cowok. Cuman, gue nggak mau bahas itu satu-satu. Gue pilih cerita yang paling klimaks ceritanya, biar rating blog gue naik drastis. Ceritanya gini, anggep aja nama si doi Haikal. Haikal ini satu tahun lebih muda dari gue, gue udah lama kenal sama dia tapi nggak terlalu deket. Haikal anak sma, sedangkan gue anak stm. Jadi, semisal kita tawuran, pastilah gue yang menang. Abaikan.

Gue deket sama Haikal ini awalnya cuma saling nanggepin mention di twitter. Berujung si Haikal yang minta pin bb gue biar bisa lebih enakan kalau ngobrol, katanya. Dari situlah gue sama Haikal semakin sering ngobrol dan ngobrol, sampe gue berharap ada produser TV yang nawarin talkshow gosip ke kita.

Suatu ketika Haikal ini ngajakin gue ketemu, sebenernya dia nggak bener-bener ngajakin gue ketemu. Dia ngajakinnya secara tersirat dari sebuah gembelan umum anak alay. karena gue belum nangkep keseriusan dari cara dia ngajakin gue ketemu, jadi gue masih belum mau buat nampangin diri gue di depan dia. Gue takut dia belum siap kalau ternyata gebetannya selama ini adalah siluman piranha pemakan ceker. Tapi gue nggak tega buat nolaknya secara langsung, gue jawab ke dia gini “Oke boleh, tinggal nyari waktu yang pas aja kali ya”. Dan dia ngeiyain gue aja waktu itu.

Beberapa kali dia ngajakin gue ketemu lagi, dan gue sebenernya udah niat buat nemuin dia. Tapi waktu itu sekolah gue lagi heboh-hebohnya mid semester, alhasil gue nggak bisa lagi ketemu dia. Sampe akhirnya gue mulai lost contact sama dia, gue ngerti pasti dia bosen ngajakin ketemu gue yang terus menerus nggak bisa nerima ajakan dia. Gue, nggak tau kenapa nggak pernah nyesel buat masalah yang ini, padahal gue tau setiap gue deket sama cowok ya ini terus masalahnya. Gue nggak pernah bisa ada setiap saat. Gue sih pelan-pelan ngebiasain diri dengan Haikal jauhin gue. Dan nggak ada kesulitan dengan itu karena gue belum punya kenangan tersendiri yang bisa bikin gue pertahanin dia.

Nggak lama setelah gue kelar sama mid semester gue, gue ketemu sama Haikal -secara nggak sengaja. Waktu itu gue baru aja kelar ngabisin dollar gue di Ep bareng tiga temen main gue. Waktu gue sama temen-temen gue mau balik, gue ketemu dia di parkiran. Dan gue ngegab dia keluar mobil bareng sama cewek. Gue biasa aja sih sebenernya, lagian temen-temen gue belum ada yang tau yang namanya Haikal itu yang kayak apa. Jadi gue selamat dari ledekan-ledekan yang bakal ditembakin ke gue. Tapi gue ngerasa berdosa aja gitu kalau ngebiarin dia lewat depan gue sedangkan gue bener-bener ketauan udah liat dia. Awalnya sih gue pengen pura-pura jadi tukang parkir, tapi setelah gue pikir-pikir lagi nggak bakal pantes Aura Kasih jadi tukang parkir. Dan disaat gue kelamaan mikir, akhirnya Haikal yang nyapa gue duluan.
“Jasmine” sapa dia.
“Eh, halo” gue jaim. Gue ngelirik temen-temen gue yang mulai ngasih pandangan aneh ke gue. Dan gue yakin habis ini gue bakal diinterogasi abis-abisan sama mereka.
“Dari mana?” tanya Haikal, dan cewek mungil itu sekarang nyebelahin dia.
“Em.. ini habis ngemil aja sama temen-temen. Lu sendiri mau kemana?”
Dia noleh bentar ke cewek di sebelahnya, “Rencananya sih mau nonton, mau gabung?”
Temen-temen gue udah nyeringai kuda semua, karena gue takut tiba-tiba mereka pada pacuan, gue langsung buru-buru jawab “Kayaknya asik sih, tapi sori gue sama temen-temen ada janji mau dateng birthday party bentar lagi nih” gue sok ngeliat arloji.
“Oh gitu.. Ya udah nggak papa, lain kali ya” kata dia. Dan kita pun pamitan.

Setelah kejadian itu, besoknya si Haikal mulai ngebbm gue lagi. Tapi ini beda, yang biasanya dia ngebbm selamat pagi, selamat siang, selamat tidur, selamat mandi, selamat bernafas dll kali ini dia ‘curhat’ ke gue kalau dia lagi naksir cewek. Nah cewek yang dimaksud itu adalah cewek yang barengan sama dia kemarin. Sebut aja namanya Mita. Gue dibilang patah hati sih enggak, sekali lagi karena gue nggak punya kenangan manis sama Haikal. Tapi yang gue nggak habis pikir, kapan dia ‘pdkt’nya sama si Mita. Gue sama Haikal kan baru beberapa hari doang lost contact. Dengan waktu yang sesingkat itu dia bisa dapetin gebetan baru dan dia bilang dia naksir berat, gue nyimpulin kalau Haikal ini play boy cap suling bambu. Ya gue justru bersyukur sih nggak jadi menjalin hubungan dengan dia, Tuhan baik banget sama gue.

Oke balik lagi ke awal, Haikal ini minta saran ke gue gimana caranya biar dia nggak kehilangan lagi cewek yang deket sama dia. Jujur aja gue baru tau ada cowok segentle Haikal kayak gini. Atau mungkin entah gue yang terlalu bodoh untuk ngartiin maksud dari ini semua. Tapi karena gue ini masih keturunan bidadari yang baik hati dan lemah lembut, gue bantuin dia. Gue nyaranin Haikal buat buru-buru aja nembak si Mita, dan gue yakinin kalau Mita pasti bakal nerima dia. Dia pun setuju, gue agak kaget sih. Dia sama sekali nggak bilang “Ini terlalu cepet” atau sejenisnya. Yah, seenggaknya gue udah jadi penyaran yang baik.

Beberapa hari setelah itu, Haikal akhirnya jadian sama Mita. Haikal emang nggak bilang langsung ke gue, tapi gue tau itu dari status bbmnya. Gue percaya aja sih karena anak gaul jaman sekarang rata-rata nulis nama pacarnya di status bbm atau bio twitternya. Besok kalau gue udah punya pacar gue bakal tulis nama pacar gue nggak cuma di status bbm atau bio twitter, tapi di jidat dan kawat gigi gue biar semua orang tau nama pacar gue. Tapi kapan gue punya pacar gue juga gak tau, terlalu sakral buat dibicarain.

Sekarang yang jadi masalah bukan karena si Haikal jadian sama Mita nya. Tapi sebut aja namanya Dila, Dila ini temen gue temennya Haikal juga. Atau yang lebih tepatnya pernah jadi gebetannya Haikal. Gue juga baru tau kalau Dila pernah jadi gebetannya karena dia nelfon gue. Dila cerita ke gue dengan keadaan setengah sedih -kenapa gue bilang setengah sedih? karena gue nangkep nada gemeternya di telfon, entah karena mau nangis ato dia lagi nelfon di ujung jurang yang di bawahnya banyak buaya. Gue jadi pendengar yang baik waktu Dila nelfon, kira-kira bagian terpentingnya seperti ini:
“Jadi lo kecewa Haikal sekarang udah punya pacar?” gue nanya.
“Yaa dibilang kecewa sih enggak. Gimana ya? Gini deh gue ceritain ini sekalian ke lo biar lo ngerti. Jadi gue emang udah lama banget deket sama Haikal, tapi Haikal bilang kita nggak bisa lebih dari ini. Ya udah gue sama Haikal itu deket ibarat kakak-adekan doang. Nah, nggak lama ini si Haikal minta dikenalin cewek ke gue, ya gue kenalin ke temen gue. Kata temen gue sih Haikal udah bilang suka sama temen gue..”
Dila narik nafas, gue hampir aja ketiduran.
“Tapi ternyata ya lo tau sendiri kan? Dia jadian gitu aja sama cewek laen. Gimana sama temen gue? Gue kan jadi nggak enak. Dan bodohnya dia sama sekali nggak ngucapin maaf ke gue. Aneh banget kan?” Dila selese cerita.
“.. Gue.. nggak tau, Dil, harus nanggepin gimana. Itu cowok songong banget yah, otaknya keserempet odong-odong kali. Ya tapi lo udah ngademin temen lo kan? Lo bisa jelasin kan kalau bukan lo yang mau semua berakhir kayak gini? Terus lo mau gue gimana? Nyuruh Haikal buat minta maaf ke lo?” kata gue, kalem.
“Yaa.. iya sih, gue udah bilang ke temen gue kalau gue nggak tau kalau jadinya gini. Gue udah minta maaf, dan temen gue juga udah ngerti. Nggak, lo nggak usah ngapa-ngapain. Biar aja dia gitu, gue cuma nggak mau ada kecanggungan di antara kita. Gue cuman mau nyampein unek-unek aja ke lo”
Dan di situlah gue akhirnya ngerti, kalau nggak semua cowok bisa gue percaya. Gue harus lebih hati-hati untuk kedepannya. Gue masih nggak percaya aja sih sampe detik ini, kenapa Haikal segitu gampangnya pindah hati di saat gue susah banget buka hati buat orang lain.

Cerpen Karangan: Jasmine A
Blog: http://nabilajasmine.blogspot.com
@anabilajasmine

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s